PROKAL.CO,

PALANGKA RAYA-Covid-19 sedang mengganas di beberapa provinsi di Pulau Jawa dan Sumatera. Kondisi ini harus menjadi perhatian serius Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kalteng. Harus ada upaya dan strategi yang tepat untuk mengantisipasi. Jangan sampai kejadian serupa terjadi di Bumi Tambun Bungai.

Ketua Harian Satgas Penanganan Covid-19 Provinsi Kalteng Erlin Hardi mengatakan, saat ini pihaknya telah mengambil langkah-langkah antisipasi. Salah satunya dengan mempersiapkan regulasi atau aturan melalui surat edarah (SE) gubernur.

Perlunya sebuah regulasi, kata Erlin, setelah melihat kasus Covid-19 makin parah di berbagai daerah. Karena itu ada kajian yang sedang disusun pemprov. Salah satu poin yang kemungkinan bakal diterapkan adalah terkait imbauan atau larangan sementara untuk melakukan kunjungan ke daerah-daerah berstatus zona merah.

“Warga atau pejabat di Kalteng diimbau menghindari kunjungan ke daerah terparah Covid-19 seperti Bandung, Kudus, Jakarta dan lainnya, ini menjadi perhatian, (regulasi) semua sedang diproses saat ini,” kata Erlin Hardi kepada Kalteng Pos, Senin (21/6).

Sementara itu, berdasarkan data Persatuan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI) Kalteng, dari minggu lalu hingga minggu ini kenaikan kasus maupun angka kematian terus menurun. Ketua PAEI Kalteng Rini Fortina mengatakan, keadaan di Kalteng masih berada di bawah 50 persen puncak kasus, dan masih dalam standar organisasi kesehatan dunia (WHO).

Hal tersebut menunjukkan bahwa kasus Covid-19 di Kalteng masih terkendali. Meski demikian belum bisa dikatakan aman. Meski ada penurunan data, tapi tetap ada kasus. Kondisi Kalteng yang terkendali juga merupakan buah dari penerapan PPKM mikro.